oleh

detikHealth | Baik Atau Burukkah Coklat Untuk Tubuh Manusia?

detikHealth | Baik Atau Burukkah Coklat Untuk Tubuh Manusia? – Siapa yang tidak suka coklat? Sekalipun itu bukan makanan manis favorit Anda, Anda mungkin bisa setuju bahwa confection tersebut memunculkan pikiran tentang cinta, kesenangan dan penghargaan.

Tapi kalau-kalau Anda memerlukan satu alasan lagi (atau 10) untuk merayakan cokelat, lihat saja sains. Studi tentang pecinta coklat – dan bahkan beberapa memproklamirkan sendiri “chocoholics” – menunjukkan bahwa hal itu dapat menurunkan tekanan darah dan mengurangi risiko penyakit jantung, membantu mengendalikan gula darah dan mengurangi tekanan, dan terus dan terus.

Penelitian bahkan telah mendukung beberapa manfaat kesehatan yang lebih aneh yang telah dianggap berasal dari kakao.

Orang-orang Maya menggunakan bubuk coklat untuk meringankan jalannya, dan dalam dekade terakhir, para periset telah mengidentifikasi kemungkinan bahan kimia pemblokiran diare pada coklat.

Tapi untuk resep kakao untuk mengatasi sifilis, dokter era Victoria mungkin merindukan sasaran. detikHealth

“(Cokelat) adalah antioksidan yang baik, memiliki efek yang baik pada peradangan. Kami kira sebagian besar efek menguntungkannya adalah karena ini,” kata Dr. Owais Khawaja, seorang kardiologi di St. Vincent Mercy Medical Center di Toledo, Ohio.

Manfaat ini bisa termasuk mengurangi risiko kanker dan demensia, kata Khawaja.

Namun, tidak semua coklat tercipta sama. Kekuatan antioksidan dan anti-inflamasi coklat diperkirakan berasal dari kelas nutrisi tanaman yang ditemukan dalam biji kakao yang disebut flavonoid.

Cokelat gelap memiliki lebih dari ini daripada coklat susu, dan coklat putih – yang sebenarnya tidak mengandung coklat – bukanlah sumber flavonoid yang baik. detikHealth

Bahkan cokelat yang 70% kakao, umumnya dianggap dark chocolate, dapat memiliki kadar senyawa flavonoid yang bervariasi, tergantung bagaimana cara pengerjaannya.

Misalnya, coklat yang telah melewati tahap kimiawi yang dikenal dengan dutching, juga dikenal sebagai coklat Belanda, pada dasarnya telah kehilangan semua jejak senyawa ini.

Lalu ada susu dan gula. “Apa yang kita dapatkan secara komersial bukan hanya coklat murni …. Saya rasa susu dan gula dalam susu cokelat tidak akan baik untuk Anda,” kata Khawaja.

Itu bisa menjadi berita buruk bagi mereka yang berharap bisa memanfaatkan kekuatan cokelat saat mereka meraih bar Hershey atau Snickers. detikHealth

Bertentangan dengan apa yang dikatakan iklan saat susu coklat diperkenalkan di Eropa dan Amerika Serikat pada akhir 1800-an, ini mungkin bukan makanan bergizi dari makanan kita.

detikHealth – Tapi kita perlu penelitian lebih lanjut tentang efek mengkonsumsi semua jenis coklat, termasuk susu. “Tidak ada cukup data mengenai bentuk coklat apa yang bagus” dan berapa coklatnya bagus, kata Khawaja.

Studi cenderung meminta peserta tentang apakah mereka mengkonsumsi cokelat atau cokelat hitam, tapi tidak seperti apa. detikHealth

Untuk memperburuk keadaan, orang sering lupa atau salah menggambarkan berapa banyak yang benar-benar mereka makan.

Untuk saat ini, mungkin aman untuk mengatakan bahwa coklat hitam itu baik – atau paling tidak, tidak buruk. detikhariini

“Tapi sampai kita memiliki lebih banyak data, jangan makan terlalu banyak, jika Anda pernah minum satu atau dua kali sehari, baik, tapi jangan mulai minum enam kali sehari,” kata Khawaja.

Inilah yang dilihat oleh para dokter, penguasa, dan pengusaha yang telah memikirkan tentang cokelat selama ini

detikHealth | Baik Atau Burukkah Coklat Untuk Tubuh Manusia?

Komentar

News Feed