oleh

detikHealth | Konsumsi Telur Untuk Mengurangi Resiko Jantung

detikHealth | Konsumsi Telur Untuk Mengurangi Resiko Jantung – Makan telur sehari dapat menurunkan risiko penyakit kardiovaskular, sebuah studi yang dilakukan oleh lebih dari 400.000 orang dewasa di Cina. Pemakan telur setiap hari memiliki risiko 18% lebih rendah untuk meninggal akibat penyakit kardiovaskular. Yang bermanifestasi sebagai Resiko Jantung dan stroke, dibandingkan dengan orang dewasa yang menghindari telur. Menurut penelitian yang dipublikasikan Senin di journalHeart. Prediksi Bola

Resiko Jantung – Biasanya disebut penyakit jantung. Penyakit kardiovaskular termasuk gagal jantung, aritmia dan masalah katup jantung selain stroke dan serangan. Tekanan darah meningkat. Membawa terlalu banyak berat badan atau obesitas, dan peningkatan gula darah semuanya berkontribusi terhadap risiko penyakit kardiovaskular. Yang dipicu oleh diet yang tidak sehat, aktivitas fisik, merokok dan penggunaan alkohol yang berbahaya. Detik Hari Ini

Sumber nutrisi yang kontroversial.

Resiko Jantung – Di masa lalu. Dokter terkadang memperingatkan pasien untuk menghindari terlalu banyak makan telur. Meskipun telur mengandung protein berkualitas tinggi dan komponen gizi positif lainnya, telur ini juga mengandung kolesterol dalam jumlah besar, yang dianggap berbahaya, dijelaskan oleh Canqing Yu, seorang rekan penulis studi tersebut dan seorang profesor di Sekolah Universitas Peking Publik. Kesehatan di Beijing. detikNews

Resiko Jantung – Namun “studi yang ada pada hubungan antara telur dan penyakit kardiovaskular masih kontroversial karena ukuran sampel yang kecil dan informasi yang terbatas.” Tulis Yu dalam email. Studi sebelumnya hanya memberikan bukti terbatas dari populasi Cina. “Yang memiliki perbedaan besar dalam kebiasaan diet. Perilaku gaya hidup dan pola penyakit.” Kata Yu.

Resiko Jantung – Ini adalah salah satu alasan mengapa ia dan rekan-rekannya memutuskan untuk menyelidiki hubungan antara makan telur dan penyakit kardiovaskular. Untuk memulai. Mereka menggunakan informasi dari studi yang sedang berlangsung dari setengah juta orang dewasa yang tinggal di 10 wilayah di Cina. Mereka berkonsentrasi pada 416.213 peserta yang tidak pernah didiagnosis menderita kanker, penyakit kardiovaskular atau diabetes.

Sedikit lebih dari 13% dari orang dewasa ini, mulai usia 30 hingga 79 tahun, mengatakan mereka makan sekitar satu butir telur per hari sementara lebih dari 9% melaporkan tidak pernah atau sangat jarang menikmati telur. Hampir semua peserta makan ayam, bukan bebek, telur, Yu mencatat. Resiko Jantung

Selama hampir sembilan tahun. Tim peneliti melacak kelompok terpilih ini. Mereka fokus pada kejadian koroner utama, seperti serangan jantung dan stroke, termasuk stroke hemoragik. Ketika pembuluh darah pecah di otak karena, biasanya, tekanan darah tinggi yang tidak terkendali – dan stroke iskemik – ketika pembuluh darah memberi makan otak tersumbat, biasanya oleh bekuan darah.

“Penyakit kardiovaskular adalah penyebab utama kematian di China, yang menyumbang setengah dari total kematian.” Kata Yu. “Stroke. Termasuk stroke hemoragik dan iskemik, adalah penyebab pertama kematian dini, diikuti oleh penyakit jantung iskemik. Selama masa tindak lanjut, 9.985 orang meninggal karena penyakit kardiovaskular, dan tambahan 5.103 kejadian koroner utama terjadi. Hampir 84.000 peserta lain didiagnosis dengan penyakit jantung pada periode ini. Menganalisis data. Para peneliti menemukan bahwa makan tentang telur sehari berkaitan dengan risiko penyakit jantung yang lebih rendah dibandingkan dengan tidak makan telur. Berita Terbaru

Baca juga: Penelitian Terbaru Tentang Pembersih Tangan

Bahkan, peserta yang makan hingga satu telur setiap hari memiliki risiko 26% lebih rendah dari stroke hemoragik. Yang lebih umum di Cina daripada di Amerika Serikat atau negara berpenghasilan tinggi lainnya. Selain itu. Pemakan telur memiliki 28% risiko kematian yang lebih rendah dari jenis stroke ini. Resiko Jantung

Akhirnya. Pemakan telur juga menikmati 12% penurunan risiko penyakit jantung iskemik, yang didiagnosis pada mereka yang menunjukkan tanda-tanda awal kemacetan aliran darah ke otak. Berdasarkan hasil, kata Yu, makan telur dalam jumlah sedang – kurang dari satu sehari – dikaitkan dengan insiden penyakit kardiovaskular yang lebih rendah, terutama stroke hemoragik. Terlebih lagi, penelitian baru ini “sejauh ini merupakan proyek paling kuat untuk mendeteksi efek semacam itu. Katanya. Resiko Jantung

Pada sisi negatifnya. Tim peneliti hanya mengumpulkan “informasi kasar” tentang konsumsi telur dari peserta, dan ini mencegah mereka memperkirakan efek “lebih tepat.” Kata Yu. “Kita harus [juga] berhati-hati ketika menafsirkan hasil kami dalam konteks karakteristik makanan dan gaya hidup yang berbeda dari China. Resiko Jantung

Bagian dari diet sehat.

Caroline Richard. Asisten profesor kehidupan pertanian dan ilmu lingkungan di Universitas Alberta di Edmonton. Mengatakan studi baru ini hanya bersifat observasi dan tidak dapat menunjukkan penyebab langsung dan efek antara makan telur dan Resiko Jantung. “Mengatakan itu. Ini adalah studi yang sangat besar, dan itu sendiri adalah kekuatan, dan para peneliti telah melakukan pekerjaan sebaik mungkin untuk mengendalikan faktor-faktor lain.” Kata Richard. Yang tidak terlibat dalam penelitian. Resiko Jantung

Kajian sistematisnya sendiri terhadap penelitian menunjukkan bahwa ketika peserta diberikan antara enam dan 12 telur seminggu, tidak ada perubahan yang terjadi pada faktor risiko kardiovaskular utama, termasuk tingkat gula darah, peradangan, dan kolesterol yang lebih tinggi. “Beberapa studi dalam tinjauan kami mengamati efek positif dari konsumsi telur pada kolesterol HDL,” atau kolesterol “baik”, tambahnya. Resiko Jantung

Itu studi baru, kemudian, “menyampaikan pesan serupa” bahwa “konsumsi telur tidak meningkatkan risiko mengembangkan penyakit kardiovaskular.” Kata Richard. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengkonsumsi telur meningkatkan risiko diabetes, katanya. “Namun dalam penelitian ini, mereka tidak menilai risiko terkena diabetes, yang mungkin karena diabetes adalah penyakit baru pada populasi Cina dan tidak ada dokumentasi yang baik tentang siapa yang memilikinya.” Kata Richard. Namun, ia mencatat, “ini akan menjadi data yang sangat penting untuk membantu mengembangkan pedoman pencegahan diet di China.” Penyakit kardiovaskular, yang mengambil nyawa 17,7 juta orang setiap tahun, adalah penyebab utama kematian dan kecacatan di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Penyakit kardiovaskular menyebabkan hampir sepertiga – 31% – dari semua kematian global setiap tahun. “Secara keseluruhan. Saya akan mengatakan bahwa mengkonsumsi telur sebagai bagian dari diet yang sehat tidak meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular. Dan kami sekarang memiliki studi lain yang dilakukan dengan hati-hati untuk mendukung itu.” kata Richard. Resiko Jantung

detikHealth | Konsumsi Telur Untuk Mengurangi Resiko Jantung

Komentar

News Feed